Menu
Suara Masyarakat Indonesia

Startup Ini Bikin Rekor IPO Terburuk Dalam Sejarah Inggris

  • Share
Startup Ini Bikin Rekor IPO Terburuk Dalam Sejarah Inggris

Jakarta, CNBC Indonesia – Saham perusahaan rintisan Deliveroo anjlok lebih dari seperempat pada hari pertama perdagangan perusahaan di Bursa Efek London pada Rabu (31/3/2021) lalu.

Padahal debut pasar saham Deliveroo ditargetkan sukses besar, sebab startup pengiriman makanan yang didirikan tahun 2013 ini berkembang pesat berkat lonjakan permintaan selama pandemi.

Namun IPO Deliveroo, yang terbesar di London sejak 2011, adalah bencana besar. Saham jatuh ketika perdagangan dimulai pada hari Rabu, dan saham akhirnya ditutup 26% di bawah harga pencatatan mereka, menghapus hampir US$ 2,8 miliar atau Rp 40,7 triliun (asumsi Rp 14.500/US$) dari kapitalisasi pasar awal Deliveroo. Saham kehilangan 1,9% lagi pada hari Kamis.


Sebelumnya, Deliveroo mencoba membujuk pelanggan Inggris untuk membeli saham dalam IPO-nya dengan menampilkan iklan kepada mereka di aplikasi utama dan mengirim email kepada mereka sebelum pencatatan.

Sekitar 70.000 pelanggan Deliveroo setuju untuk membeli saham senilai 50 juta pound atau sekitar Rp 1 triliun (asumsi Rp 20.000/pound) dengan harga penerbitan 3,90 pound (Rp 78 ribu) melalui platform yang disebut PrimaryBid. Setiap pelanggan dapat membelanjakan antara 250 pound (Rp 5 juta) dan 1.000 pound (Rp 20 juta) untuk saham.

Pada Kamis, harga saham Deliveroo merosot serendah 2,75 pound (Rp 55 ribu), yang berarti banyak investasi sekarang bernilai ratusan pound lebih rendah daripada yang telah dibayarkan. Investor ritel tidak dapat menjual saham mereka hingga perdagangan penuh dimulai pada 7 April.

Penyedia data Dealogic mengatakan kinerja hari pembukaan menandai debut London terburuk untuk IPO besar setidaknya dalam dua dekade. Salah satu bankir perusahaan mengatakan kepada Financial Times bahwa itu adalah “IPO terburuk dalam sejarah London.”

Menurut para ahli, ada sejumlah faktor berada di balik kegagalan IPO Deliveroo, termasuk harga, waktu, prospek bisnis yang tidak pasti, kekhawatiran tentang bagaimana perusahaan memperlakukan pekerja dan peningkatan risiko peraturan yang dihadapi perusahaan ekonomi pertunjukan.

“Harga awal hanya salah. Yang bertelur di sini adalah penasehatnya,” kata Alasdair Haynes, CEO Aquis Exchange, saingan pemula London Stock Exchange dan CBOE, dikutip dari CNN International.

Mengutip “kondisi pasar global yang bergejolak,” Deliveroo telah menetapkan harga IPO pada kisaran paling bawah yang ditargetkan, meskipun bersikeras bahwa ia memiliki “permintaan yang sangat signifikan dari institusi di seluruh dunia.” Tetapi bahkan itu terlalu mahal untuk ditanggung oleh investor.

[Gambas:Video CNBC]

(dob/dob)


Sumber CNBC

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *